Audiophile Indonesia

Author Topic: Alah bisa karena biasa  (Read 4310 times)

Offline kenzie25

  • Newbie
  • Posts: 3
  • Gender: Male
    • truk batu bara patria
Re: Alah bisa karena biasa
« Reply #15 on: Sep 08, 2015, 16:54:34 »
sama bro, ane juga pernah males banget make earphone baru karena nggak terbiasa. setelah terbiasa jadi males cari yang laen lagi  >:D
backsound iklan bulk tanker semen karoseri, mobil mixer, dan video truk terbesar di dunia enaknya apa ya?

Offline coffeeicetea

  • Newbie
  • Posts: 29
Re: Alah bisa karena biasa
« Reply #16 on: Sep 08, 2015, 17:08:01 »
Hmm, tergantung orang kayaknya sih. Setelah lumayan banyak jual beli cans, saya pikir saya udah faham selera saya gimana. Biasanya memang kalo enggak ada yang kerasa janggal di satu cans, saya keep, tapi kalo ada satu bagian aja yang enggak enak di kuping, ya ga akan pernah bisa akur.

Kalo buat saya pribadi, yang penting timbre-nya harus enggak terlalu aneh. Kalo ini udah enggak beres, dari pengalaman, mau dipaksa suka juga enggak bisa. Kalo misal cuma kelebihan atau kekurangan bass, atau highnya terlalu di depan (tapi masih ga 'off' timbre-nya), saya masih bisa suka kalo dipake lama.

Offline keenan36

  • Newbie
  • Posts: 1
  • Gender: Male
    • Harga pemanas air gas Ariston
Re: Alah bisa karena biasa
« Reply #17 on: Nov 23, 2015, 14:59:13 »
betul bro, paling kesel juga sih kalo ada perubahan sistem, sistem yang baru buru-burur dibilang jelek, padahal belum ada juga satu tahun di tes misalnya.
Rinnai water heater mungkin jadi pilihan water heater Indonesia ya.